Selasa, 23 April 2013

MAKALAH STEK DAUN, MATA TUNAS DAN UMBI



BAB I
PENDAHULUAN

A.     LATAR BELAKANG
Stek merupakan cara perbanyakan tanaman secara vegetatif buatan dengan menggunakan sebagian batang, akar, atau daun tanaman untuk ditumbuhkan menjadi tanaman baru. Sebagai alternarif perbanyakan vegetatif buatan, stek lebih ekonomis, lebih mudah, tidak memerlukan keterampilan khusus dan cepat dibandingkan dengan cara perbanyakan vegetatif buatan lainnya. Cara perbanyakan dengan metode stek akan kurang menguntungkan jika bertemu dengan kondisi tanaman yang sukar berakar, akar yang baru terbentuk tidak tahan stress lingkungan dan adanya sifat plagiotrop tanaman yang masih bertahan. Keberhasilan perbanyakan dengan cara stek ditandai oleh terjadinya regenerasi akar dan pucuk pada bahan stek sehingga menjadi tanaman baru yang true to name dan true to type. Regenerasi akar dan pucuk dipengaruhi oleh faktor intern yaitu tanaman itu sendiri dan faktor ekstern atau lingkungan. Salah satu faktor intern yang mempengaruhi regenerasi akar dan pucuk adalah fitohormon yang berfungsi sebagai zat pengatur tumbuh.
B.     RUMUSAN MASALAH
Apa yang dimaksud dengan stek daun, stek mata tunas maupun stek umbi dan cara kerja stek tersebut?
C.      TUJUAN
Mahasiswa bisa mengetahui dan memahami materi tentang stek daun, stek mata tunas  maupun stek umbi dan diharapkan mampu untuk mengaplikasikanya.
BAB II
PEMBAHASAN

A.     STEK DAUN
Stek daun terdiri dari potongan daun dengan satu mata atau lebih, setiap mata akan membentuk batang baru. Misalnya : cocor bebek, begonia, violces, zamia.
Bahan awal perbanyakan yang dapat digunakan pada stek daun dapat berupa lembaran daun atau lembaran daun beserta petiol. Bahan awal pada stek daun tidak akan menjadi bagian dari tanaman baru. Penggunaan bahan yang mengandung kimera periklinal dihindari agar tanaman-tanaman baru yang dihasilkan bersifat true to type.
Akar dan tunas baru pada stek daun berasal dari jaringan meristem primer atau meristem sekunder. Pada tanaman Bryophyllum, akar dan tunas baru berasal dari meristem primer pada kumpulan sel-sel tepi daun dewasa, tetapi pada tanaman Begonia rex, Saint paulia (Avrican violet), Sansevieria, Crassula dan Lily, akar dan tunas baru berkembang dari meristem sekunder dari hasil pelukaan. Pada beberapa species seperti Peperomia, akar dan tunas baru muncul dari jaringan kalus yang terbentuk dari aktivitas meristem sekunder karena pelukaan. Masalah pada stek daun secara umum adalah pembentukan tunas-tunas adventif, bukan akar adventif. Pembentukan akar adventif pada daun lebih mudah dibandingkan pembentukan tunas adventif.
Secara teknis stek daun dilakukan dengan cara memotong daun dengan panjang 7,5 – 10 cm (Sansevieria) atau memotong daun beserta petiolnya kemudian ditanam pada media. Untuk Begonia dan Violces, perlakuan kimia yang umum dilakukan adalah penyemprotan dengan IBA 100 ppm.
Adapun cara mencetak ratusan sanseviera baru dalam waktu yang singkat. Berikut ini cara dan langkah-langkah yang harus dilakukan:
1)     Pilih daun yang dewasa
Pemilihan daun yang dewasa dan sehat adalah sangat penting. Dimana pertumbuhannya sudah maksimal. Daun yang dewasa akan mengurangi resiko cepat busuk. Sehingga perakaran akan cepat tumbuh. Semakin besar ukuran daun, makin banyak anakan yang dihasilkan.
2)     Pencacahan daun
Sebelum dicacah, daun yang sudah dipilih dicuci dulu, kemudian dikeringkan. Lembaran daun yang sudah bersih. Ini untuk menghindari terjadinya kontaminasi. Sehingga daun tersebut tidak busuk. Ukuran irisan 5 cm X 5 cm. semakin kecil ukuran irisan, akan menghasilkan sansevieria baru yang lebih banyak. Tetapi resiko kegagalannya akibat busuk semakin besar.
3)     Meletakkan irisan daun diatas media
Siapkan media arang sekam dinampan. Ketebalan media 5 cm. kemudian media dibasahi, perlu disemprot dengan larutan fungisida. Dosis sesuai aturan produk jenis fungisida yang dipakai. Setelah disemprot irisan daun sansevieria tersebut pada bagian pangkal dicelupkan pada larutan hormone perangsang akar. Setelah itu baringkan keatas media yang sudah disiapkan dan diatasnya taburi media yang sudah disiapkan dan diatasnya taburi media tipis asal irisan daun tidak kering. Jaga kelembaban. Bila media pengering disemprot air dengan hand spray. Untuk menjaga kelembaban tetap stabil dapat disungkup dengan plastik atau dimasukkan dalam rumah plastik, green house.
4)     Stek daun ditanam individu
Setelah 3 minggu kemudian, akar sudah mulai tumbuh. Irisan daun sansevieria dipindah tanamkan ke pot individu. Dengan media tanam campuran arang skam, kompos dan pasir malang dengan komposisi 1 : 1 : 2. Dianjurkan pakai ukuran pot 7 – 10. Media pot dijaga jangan sampai kering dan juga jangan terlalu basah. Jaga kelembaban tetap stabil dengan disungkup plastik atau ditempatkan kedalam green house dengan paranet, sehingga panas matahari yang masuk berkurang. Anakan hasil stek siap setelah berumur  5 – 6 bulan.
B.     STEK MATA TUNAS
Stek mata tunas biasanya dilakukan untuk memperbanyak nanas, anggur, dan tanaman hias seperti dieffenbachia serta aglonema. Batang untuk setek mata tunas diambil dari batang tanaman induk yang sehat dan subur, lalu dipotong-potong sepanjang 2-4 cm. Setiap potongan batang harus memiliki satu mata tunas yang bentuknya besar dan bulat. Kemudian, pangkal dan ujung setek dipotong miring dengan sudut kemiringan 45 0, lalu oleskan Rootone-F untuk merangsang tumbuhnya akar. Cara lain untuk menumbuhkan akar adalah dengan merendam setek di dalam larutan Atonik dengan konsentrasi 1-2 cc per liter air.
Setek disemai dalam polibag atau kotak kayu berisi media berupa campuran pasir dan kompos dengan perbandingan 1:1. Caranya dengan meletakkan setek pada permukaan media, lalu ditutup dengan lapisan pasir. Namun, posisi mata tunas harus tetap berada di permukaan media. Jika mata tunas tertutup media, setek akan membusuk dan tidak menumbuhkan akar dan tunas baru. Siram media sampai basah, lalu tutup dengan plastik bening atau kaca tembus cahaya.
Letakkan wadah persemaian di tempat yang sejuk dan bersuhu tidak lebih dari 250C. Dalam waktu 1-2 bulan, mata tunas sudah memunculkan tunas dan akar. Tanaman baru dapat dipindahkan ke polibag pembesaran setelah berumur 2-4 minggu saat perakarannya sudah cukup lebat dan daunnya terbuka sempurna.
Penempelan Perisai Mata Okulasi
Penempelan perisai mata okulasi dilakukan pada batang bawah segera setelah jendela okulasi dibuka. Tahapan kegiatannya adalah sebagai berikut :
-          Setelah perisai mata okulasi disiapkan, secepatnya jendela okulasi dibuka dan perisai mata dimasukkan ke dalam jendela
-          Jendela okulasi ditutup dengan cara menekan bagian ujung jendela, bersamaan dengan itu bagian ujung perisai yang dipegaPerbanyakan secara vegetatif dilakukan menggunakan bagian-bagian tanaman seperti cabang, ranting, pucuk, daun, umbi dan akar. Prinsipnya adalah merangsang tunas adventif yang ada di bagian-bagian tersebut agar berkembang menjadi tanaman sempurna yang memiliki akar, batang dan daun sekaligus. Perbanyakan secara vegetatif dapat dilakukan dengan cara cangkok, rundukan, stek dan kultur jaringan.
-          Keunggulan perbanyakan ini adalah menghasilkan tanaman yang memiliki sifat yang sama dengan pohon induknya. Selain itu, tanaman yang berasal dari perbanyakan secara vegetatif lebih cepat berbunga dan berbuah. Sementara itu, kelemahannya adalah membutuhkan pohon induk dalam jumlah besar sehingga membutuhkan banyak biaya. Kelemahan lain, tidak dapat menghasilkan bibit secara massal jika cara perbanyakan yang digunakan cangkok atau rundukan. Untuk menghasilkan bibit secara massal sebaiknya dilakukan dengan stek. Namun tidak semua tanaman dapat diperbanyak dengan cara stek dan tingkat keberhasilannya sangat kecil. Terlebih jika dilakukan oleh para hobiis atau penangkar pemula.
C.      STEK UMBI
Pada stek umbi, bahan awal untuk perbanyakan berupa umbi, yaitu: Rhizoma akar rimpang, umbi lapis, umbi batang, umbi akar, gragih atau stolon, tunas dan lain-lain.
-          Rhizoma akar rimpang
Batang yang tumbuh mendatar yang terletak dibawah permukaan tanah. Rhizoma berbuku-buku dan bersisik, dan diujungnya ada kuncup. Pada ketiak sisik terdapat tunas. Contoh: lengkuas, kunyit, temulawak, alang-alang dan sebagainya.
-          Umbi lapis
Umbi lapis terdapat cakram dan umbi yang berlapis-lapis. Contoh: bawang putih, bawang merah, bakung dan bunga tulip.
-          Umbi batang
Umbi batang merupakan batang yang tumbuh kedalam tanah yang menggembung dan membentuk umbi dilengkapi dengan mata tunas. Contoh: kentang dan gembili.
-          Umbi akar
Umbi akar adalah akar yang berubah fungsi menyimpan makanan. Contoh: singkong dan bunga dahlia
-          Gragih atau stolon
Gragih atau stolon yaitu batang yang menjalar diatas permukaan tanah. Contoh: pegagan, rumput teki dan arbei.
-          Tunas
Tunas dapat tumbuh menjadi tanaman baru yang tidak jauh dari induknya dan akhirnyamembentuk rumpun. Contoh: pisang, bamboo dan tebu.
Senagai bahan perbanyakan, umbi dapat digunakan utuh atau dipotong-potong dengan syarat setiap potongannya mengadung calon tunas. Untuk menghindari terjadinya busuk pada setiap potongan umbi, maka umbi perlu dierandap dalam bakterisida dan fungisida. Contoh tanaman yang bisa diperbanyak dengan stek umbi antara lain: Solanum tuberosum, Ipomoea batatas, Caladium, Helianthus tuberosus, Amarilis, dan lain-lain.
a.       Stek umbi pada tanaman kentang
Umbi bibit berasal dari umbi produksi berbobot 30-50 gram. Pilih umbi yang cukup tua antara 150-180 hari, umur tergantung varietas, tidak cacat, umbi baik, varitas unggul.
Umbi disimpan kedalam rak/peti di gudang dengan sirkulasi udara yang baik (kelembaban 80-95%). Lama penyimpanan 6-7 bulan pada suhu rendah dan 5-6 bulan pada suhu 25 derajat C. Pilih umbi dengan ukuran sedang, memiliki 3-5 mata tunas. Setelah bertunas sekitar 2 cm, umbi siap ditanam.
b.      Perbanyakan Tanaman Dengan Stek Umbi
Di alam semesta ini terdapat banyak sekali tanaman umbi – umbian. Dari yang banyak tersebut. Hanya separuh dari tanaman tersebut yang berumbi sebenarnya atau sering disebut bulb. Sedangkan yang lainya dapat digolongankan kedalam umbi palsu (corm), umbi batang (tubers), umbi akar (tuberous roots). Dan akar batang (rhizome).
Walaupun terdapat perbedaan dalam struktur, bentuk dan kebiasaan hidup dari jenis umbi – umbian ini, tetapi semuanya mempunyai kesamaan yaitu mengumpulkan makanan dari dalam tanah selama proses hidupnya, kemudian menyimpannya.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pembiakan vegetatif stek digolongkan menjadi 3 yaitu:
1.      Faktor tanaman, terdiri dari
-          Umur bahan stek
-          Kandungan bahan makanan pada stek
-          Kandungan zat tumbuh
-          Pembentukan kallus
2.      Faktor lingkungan, terdiri dari
-          Media pertumbuhan
-          Kelembaban
-          Temperatur
-          Cahaya
3.      Faktor pelaksanaan, terdiri dari
-          Perlakuan sebelum pengambilan bahan stek
-          Waktu pengambilan stek
-          Pemotongan stek dan pelukaan
-          Penggunaan zat tumbuh
-          Kebersihan dan pemeliharaan
Stek Umbi dapat di bagi lagi menjadi beberapa  yaitu
·         Umbi Palsu
·         Umbi Lapis
·         Umbi Batang
·         Umbi Akar
·         Akar Batang
c.       Perbanyakan Tanaman dengan Stek Umbi Palsu
Stek umbi palsu sering juga disebut dengan bulb palsu. Stek umbi palsu merupakan batang yang terletak dibawah tanah yang mempunyai mata dan ruas-ruas. Umbi jenis ini tidak mempuyai lembaran-lembaran daun yang berdaging seperti halnya bulb, tetapi hanya mempunyai beberapa daun rudimenter.
Tunas-tunas corm akan keluar dari corm yang telah masak dan akan berkembang menjadi tunas-tunas pembangun. Corm baru akan tumbuh diatas corm tua dan diantara corm ini kadang-kadang terdapat corm kecil (cormel).
Cara perkembangbiakan tanaman yang berumbi dengan cara memisahkan corm – corm yang baru atau dapat juga dengan cormelnya. Hasil pemisahan ini bisa langsung ditanam.
Umbi palsu (corm) mirip dengan umbi lapis tetapi bagian yang membesar merupakan pangkal batang. Helaian daun berbentuk sisik yang menutupi seluruh permukaan kormus.
Pseudobulb adalah singkatan dari pseudo-bulb atau umbi semu yang merupakan bukan bulb (umbi) yang sebenarnya. Pangkal batang epifit sympodial atau dalam beberapa spesies dasarnya semua batang yang kemudian menebal untuk membentuk apa yang disebut pseudobulb yang mengandung nutrisi dan air yang akan digunakan pada saat musim kering atau pada saat tanaman tersebut kekurangan air.
Pseudobulb mempunyai permukaan halus dengan alur membujur dan boleh mempunyai bentuk yang berbeda, sering kon atau oblong. Ukurannya sangat bervariasi, dalam beberapa spesies kecil Pseudobulb itu tidak lebih dari dua milimeter, sementara di anggrek terbesar di dunia yaitu spesies Grammatophyllum speciosum (anggrek raksasa), dapat mencapai tiga meter.
d.      Contoh Tanaman dengan Perbanyakan Stek Umbi Palsu
a)     Tanaman anggrek (dendrobium).
Anggrek atau dendrobium termasuk dalam keluarga tanaman bunga-bungaan. Anggrek terdapat pada hutan yang gelap, di lereng yang terbuka, pada batu karang yang terjal, pada batu-batuan didaerah pantai dengan garis pasang surut tinggi. Bahkan di tepi gurun pasir pun anggrek dapat ditemukan. Tumbuh dari kutub utara sampai daerah katulistiwa dan selatan pada semua benua kecuali Antartika. Anggrek yang banyak digemari adalah anggrek epifit dari daerah tropis.
Dendrobium adalah salah satu marga anggrek epifit yang biasa digunakan sebagai tanaman hias ruang atau taman. Bunganya sangat bervariasi dan indah. Dendrobium relatif mudah dipelihara dan berbunga.
Pola pertumbuhan anggrek Dendrobium bertipe simpodial, artinya memiliki pertumbuhan ujung batang terbatas. Batang ini tumbuh terus dan akan berhenti setelah mencapai batas maksimum. Pertumbuhan ini akan dilanjutkan oleh anakan baru yang tumbuh di sampingnya. Pada anggrek simpodial ini terdapat penghubung yang disebut rhizoma atau batang di bawah tanah. Dari rhizoma ini akan keluar tunas anakan baru. Di antara rhizoma dan daun ada semacam umbi yang disebut pseudobulb (umbi palsu). Ukuran maupun bentuk pseudobulb bervariasi.
Anggrek Dendrobium membutuhkan sinar matahari dengan sedang sampai tinggi, tergantung dari jenis Dendrobium. Apabila suhu terlalu tinggi dapat dibantu dengan pengkabutan dengan penggunaan semprotan untuk menghindari penguapan yang lebih besar.
Perbanyakan Tanaman Anggrek Dendrobium dapat dilakukan dengan cara :
·         Pembiakan generatif :
Perbanyakan dengan biji buah yang telah masak. Masa masak buah anggrek sangat tergantung dari jenis anggreknya, dan iklim juga mempengaruhi kematangan buahnya. Pembiakan generatif ini memerlukan perlakuan yang khusus diantaranya biji harus steril dari hama dan penyakit.
·         Pembiakan vegetatif :
Pembiakan dengan mengambil bagian tanaman induknya seperti :
·         Stek untuk jenis monopodial.
·         Memecah rumpun untuk jenis simpodial.
·         Stek Umbi Palsu yaitu anak tanaman yang tumbuh dari batang atas (dendrobium), atau tangkai bunga (phalaenopsis).
·         Kultur jaringan, yaitu mengambil sebagian jaringan tanaman untuk diperbanyak dengan melalui proses di laboratorium. Dengan cara ini bisa dihasilkan tanaman bebas virus meskipun tanaman induknya terjangkit.
Batang tumbuh dari tunas tunggal, daun ditambah dari puncak setiap tahun dan tumbuh lagi batang sesuai. Batang anggrek dengan pertumbuhan monopodial dapat mencapai beberapa meter panjang, seperti dalam Vanda dan Vanilla menghasilkan serangkaian tunas yang tumbuh berdekatan dengan ukuran tertentu, mekar dan kemudian berhenti tumbuh, untuk kemudian diganti. Sympodial anggrek tumbuh lateral berbanding menegak, mengikuti permukaan. Pertumbuhan terus berkembang menjadi rimpang dan memulakan pertumbuhan lagi dari mata yang disebut sebuah kuncup berkembang, sehingga percabangan anggrek terestrial mungkin rhizomatous atau bentuk subang atau bonggol.
b)     Tanaman Gladiol (Gladiolus hybridus)
Gladiol berasal dari bahasa latin “Gladius” yang berarti pedang kecil, menunjukkan pada bentuk daunnya yang sempit dan panjang seperti pedang. Gladiol berasal dari Afrika selatan dan sudah menyebar di asia sejak 2000 tahun yang silam.
Sebagaimana ciri tanaman yang termasuk subklas monocotyledoneae, tanaman gladiol berakar serabut, namun demikian tanaman gladiol membentuk pula akar kontraktil dengan diameter ± 0,7 cm berwarna putih yang berfungsi menyangga dan menempatkan subang baru pada lapisan tanah yang tepat. Akar kontraktil mempunyai sejumlah rambut halus yang berfungsi sebagai penyerapan air dan organ penyimpan sementara. Subang baru terus berkembang untuk menggantikan subang induk yang semakin mengkerut diikuti dengan mengecilnya diameter akar kontraktil.
Subang (corm) adalah batang yang termodifikasi menjadi bulat pipih dan mengandung buku, ruas, dan mata tunas. Subang terjadi dari ruas tunas terbawah yang membengkak dan menghasilkan organ persediaan makanan yang mampu berfungsi sebagai alat reproduksi. Bagian yang membengkak tersebut dalam pembentukannya tertutup oleh bagian bawah dari daun yang mengering dan mengeras, serta bertindak sebagai penutup organ cadangan makanan. Mata tunas terletak pada 2 sisi yang berlainan dari subang. Anak subang juga dapat berfungsi sebagai alat pembiakan vegetatif namun membutuhkan waktu lama untuk hingga saat menghasilkan bunga berukuran standar, yaitu antara dua sampai empat tahun.
Selama fase vegetatif hingga fase generatif akan terjadi pembesaran pada ruas terbawah dari tanaman yang kemudian berkembang menjadi subang baru. Subang baru terus berkembang dan membesar untuk menggantikan subang induk yang makin lama makin mengkerut dan akhirnya mati. Bersamaan dengan mengkerutnya subang induk, terbentuk anak subang dari stolon yang berasal dari mata tunas aksilar di antar subang induk dan subang baru. Anak subang merupakan jaringan berdaging yang dilapisi kulit luar yang keras. Jumlah anak subang yang terbentuk bervariasi bergantung kultivar dan kedalaman tanam.
Perbanyakan gladiol dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan perbanyakan secara generatif dan secara vegetatif.
Perbanyakan secara vegetatif dapat dilakukan degan menggunakan subang utuh, subang belah, dan anak subang. Pada umumnya gladiol diperbanyak dengan subang (corm) dan anak subang (cormel).
1.      Subang utuh
Subang utuh yang dijadikan bibit untuk produksi bunga minimal berdiameter 2.5 cm. Makin besar ukuran subang bibit, makin cepat munculnya primordial bunga, dan makin meningkat panjang tangkai bunga, jumlah kuntum bunga per tangkai serta diameter bunga mekar.
2.      Perbanyakan dengan subang belah
Pada satu subang dapat tumbuh 1-4 mata tunas, setiap mata tunas akan menghasilkan 1 subang baru dan 1 tangkai bunga, tetapi untuk menghasilkan kualitas bunga yang baik hanya dipelihara 1-2 tunas saja.
Pembelahan subang dapat dilakukan pada subang yang mempunyai berat lebih dari 20 gr, jika kurang dari itu akan menghasilkan kualitas bunga yang lebih rendah. Pembelahan subang dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu dibelah 2 bagian (pembelahan tepat ditengah subang) dan dibelah menjadi 3 bagian (bagian tengah, sisi kanan, dan sisi kiri untuk subang yang berdiameter lebih dari 4 cm). Yang perlu diperhatikan dalam pembelahan subang adalah:
-          Pisau yang digunakan harus bersih dan tajam
-          Setiap pembelahan mengikutsertakan mata tunas
-          Bagian bekas belahan perlu dioleskan dengan fungisida pekat agar tidak terjadi infeksi oleh patogen.
3.      Perbanyakan dengan anak subang
Anak subang terbentuk dari stolon yang berasal dari mata tunas aksilar di antara subang induk dan subang baru pada saat mengkerutnya subang induk. Jumlah anak subang yang terbentuk bervariasi bergantung kultivar dan kedalaman tanam. Penggunaan anak subang sebagai bahan perbanyakan hanya dimaksudkan untuk menghasilkan subang. Dari anak subang berdiameter 1 cm diperlukan 2 siklus penanaman sampai mampu memproduksi bunga potong kurang lebih selama 16 bulan.
Subang dan anak subang yang akan dijadikan bibit tidak dapat segera tumbuh bila ditanam meskipun pada lingkungan tumbuh yang cocok dan optimal, karena memerlukan masa dormansi. Selama masa dormansi subang dan anak subang yang telah kering disimpan ditempat yang beraliran udara baik dan terhindar dari cahaya matahari langsung. Ciri – ciri subang telah melewati masa dormansinya, dengan dicirikan munculnya calon akar berupa tonjolan kecil berwarna putih melingkar dibagian bawah subang, dan munculnya tunas. Bila tunas mencapai 1 cm, maka subang sudah siap tanam.


BAB III
PENUTUP

A.     KESIMPULAN
Stek merupakan cara perbanyakan tanaman secara vegetatif buatan dengan menggunakan sebagian batang, akar, atau daun tanaman untuk ditumbuhkan menjadi tanaman baru. Sebagai alternarif perbanyakan vegetatif buatan, stek lebih ekonomis, lebih mudah, tidak memerlukan keterampilan khusus dan cepat dibandingkan dengan cara perbanyakan vegetatif buatan lainnya.
Stek daun terdiri dari potongan daun dengan satu mata atau lebih, setiap mata akan membentuk batang baru. Misalnya : cocor bebek, begonia, violces, zamia.
Stek mata tunas biasanya dilakukan untuk memperbanyak nanas, anggur, dan tanaman hias seperti dieffenbachia serta aglonema.
Stek umbi merupakan batang yang terletak dibawah tanah yang mempunyai mata dan ruas-ruas. Umbi jenis ini tidak mempuyai lembaran-lembaran daun yang berdaging seperti halnya bulb, tetapi hanya mempunyai beberapa daun rudimenter.
B.     SARAN
Untuk lebih memahami semua materi tentang tehnik perbanyakan vegetatif Stek daun, stek mata tunas maupun stek umbi, disarankan para pembaca mencari referensi lain yang berkaitan dengan materi pada makalah ini. Dan juga diharapkan para pembaca setelah membaca makalah ini mampu mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari – hari.


DAFTAR PUSTAKA

http://Pcinfocom.blogspot.com/2012/12/cara-stek-daun-sansevieria.html?m=1
http://agroteknologi-blogku.blogspot.com/2012_11_01_archive.htmll?m=1
http://juniasih.wordpress.com/2011/11/24/reproduksi-vegetati/